Welcome to YAPIK GERBANG DOMPU

Bioradiasi

Selasa, 20 November 20120 komentar

BIORADIASI DALAM KEPERAWATAN Wawan yawarmansyah,S,Pd A. PENDAHULUAN 1. Pengantar Setelah ditemukannya sinar-X oleh Rontgen pada tahun 1985, potensi penggunaan radiasi dalam pengobatan mulai dikenali. Pasien pertama yang diobati untuk karsinoma sel squamous pada hidung diobati pada tahun 1900. Setelah itu, terapi radiasi digunakan secara empiris untuk berbagai kondisi, baik lunak maupun ganas. Pada berbagai situasi, dimana tidak terdapat alternatif terapi yang efektif, terapi radiasi bisa menjadi salah satu dari beberapa pilihan perawatan yang tersedia. Ini berlaku sampai tahun 1950an. Setelah itu, perawatan dengan radiasi mulai menurun disebabkan oleh dua alasan utama: alasan pertama adalah disadarinya efek berbahaya dari radiasi, termasuk potensi untuk menginduksi malignansi. Disamping itu, perkembangan tehnik bedah dan perkembangan terapi medis efektif seperti kortikosteroid dan antiobitik telah menjadi alternatif yang efektif untuk digunakan dalam radiasi pengionan. Meski demikian, para dermatologis harus memiliki keahlian utama dalam hal indikasi dan perawatan dengan sinar X untuk penyakit kulit baik lunak maupun ganas. Ada beberapa situasi dimana radiasi pengionan tetap menjadi alternatif terapeutih yang dapat diterima atau bahkan menjadi perawatan utama yang dipilih untuk penyakit kulit tertentu. Para dermatologis, seringkali bekerja sama dengan oncologis radiasi, bisa membantu pasien dan dokter dalam memilih resimen perawatan dengan rasio terapeutik tertinggi untuk individu tertentu. Pada kebanyakan kasus, morbiditas radiasi cukup rendah jika dibandingkan dengan morbiditas atau bahkan mortalitas yang terkait dengan penyakit progresif atau rekuren. 2. Tujuan Pembelajaran Umum Mahasiswa memahami prinsip-prinsip ilmu fisika yang terkait dengan peningkatan kemampuan dalam melakukan pengkajian, interpretasi dan evaluasi data 3. Tujuan Pembelajaran Khusus Setelah mempelajari pokok bahasan ini dengan baik, mahasiswa mampu: a. Menerangkan Prinsip Terapi Radiasi b. Menerangkan Cara Kerja Radiasi untuk Mengobati Kanker c. Menerangkan tentang Radiasi Pengion d. Menjelaskan Terapi Radiasi Internal (Brachytherapy) e. Menjelaskan Kemungkinan Efek Samping dari Terapi Radiasi f. Menjelaskan Terapi Radiasi Proton g. Menerangkan Radiofarmasi 4. Materi Pokok a. Prinsip Terapi Radiasi b. Cara Kerja Radiasi untuk Mengobati Kanker 1. Siklus Sel Hidup 2. Siklus Sel dan Radiasi c. Radiasi Pengion Terhadap Sistem Biologik 1. Satuan Dosis dalam Radiasi Pengion 2. Efek Biologis yang Timbul oleh Radiasi Pengion d. Terapi Radiasi Internal (Brachytherapy) 1. Jenis-jenis Radiasi Internal 2. Pengobatan dengan Radiasi Internal e. Kemungkinan Efek Samping dari Terapi Radiasi 1. Kelelahan (Fatigue) 2. Perubahan Kulit 3. Mulut dan Masalah Tenggorokan f. Terapi Radiasi Proton (Alternatif Pengobatan Kanker) 1. Keunggulan Proton 2. Keperluan Rumah Sakit 3.Terapi Proton g. Radiofarmasi 1. Pengobatan Nyeri Tulang 2. Pengobatan Kanker Tiroid 3. Fosfor 32 4. Radio Antibodi Berlabel B. KEGIATAN BELAJAR 1. Uraian Materi BAB IV BIORADIASI DALAM KEPERAWATAN IV. a. Prinsip Terapi Radiasi Radiasi dan radioaktivitas ditemukan lebih dari 100 tahun yang lalu. Sejak saat itu dokter telah melihat cara untuk menggunakan radiasi untuk mengobati kanker. Kemajuan dalam teknologi dan pemahaman yang lebih baik efek pada tubuh telah membuat terapi radiasi merupakan bagian penting dari pengobatan kanker saat ini. Bahkan, lebih dari separuh dari semua penderita kanker akan mendapat radiasi sebagai bagian dari perawatan kanker mereka. Prinsip dasar terapi radiasi yaitu menimbulkan kerusakan pada jaringan tumor sebesar mungkin seraya kerusakan seminimal mungkin pada jaringan normal di sekitar tumor. Hal ini dapat dicapai dengan penyinaran langsung pada tumor dari berbagai arah sehingga diperoleh dosis maksimum pada tumor tersebut. IV. b. Cara Kerja Radiasi untuk Mengobati Kanker Radiasi adalah energi yang dibawa oleh gelombang atau suatu aliran partikel. Hal ini dapat mengubah gen (DNA) dan beberapa molekul sel. kontrol Gen bagaimana sel tumbuh dan membelah. Radiasi dapat merusak gen sel kanker sehingga tidak dapat tumbuh dan membelah lagi. Jadi radiasi yang digunakan untuk membunuh sel-sel kanker dan tumor menyusut. Untuk memahami bagaimana radiasi bekerja sebagai pengobatan, akan sangat membantu untuk mengetahui siklus hidup normal sel. Siklus sel berjalan melalui 5 tahap, salah satunya adalah membagi aktual dari sel. Ketika sebuah sel membelah, atau membagi, menjadi 2 sel, itu disebut mitosis. IV. b. 1. Siklus Sel Hidup Gambar 26. Siklus Sel Keterangan: GO = Cell is resting; GO = Cell sedang beristirahat G1 = RNA and proteins are made; G1 = RNA dan protein dibuat S = DNA is made; S = DNA dibuat G2 = Apparatus for mitosis is built; G2 = Aparatus untuk mitosis dibangun M = Mitosis (the cell divides into 2 cells); M = Mitosis (sel terbagi menjadi 2 sel) Fase G0 (tahap istirahat): Sel belum mulai membagi. Sel menghabiskan sebagian besar hidup mereka di fase ini. Tergantung pada jenis sel, langkah ini bisa berlangsung selama beberapa jam atau bertahun-tahun. Ketika sel mendapat sinyal untuk mereproduksi (membagi), bergerak ke fase G1. Fase G1: Selama fase ini, sel mulai membuat lebih banyak protein untuk bersiap-siap untuk membagi. Untai tunggal DNA, RNA yang disebut, juga dibuat. Fase ini berlangsung sekitar 18 sampai 30 jam. Fase S: Dalam fase S, kromosom yang berisi kode genetik (DNA) akan disalin sehingga baik dari sel-sel baru yang akan dibuat akan memiliki DNA yang sama. Fase ini berlangsung sekitar 18 sampai 20 jam. Fase G2: Fase G2 hanya sebelum sel mulai membelah menjadi 2 sel. Hal ini berlangsung dari 2 to10 jam. Fase M (mitosis): Pada fase ini, yang berlangsung hanya 30 sampai 60 menit, sel sebenarnya terbagi menjadi 2 sel-sel baru yang persis sama. IV. b. 2. Siklus Sel dan Radiasi Siklus sel adalah penting dalam pengobatan kanker karena biasanya radiasi pertama membunuh sel-sel yang aktif atau dengan cepat membagi. Tidak bekerja begitu cepat pada sel-sel yang dalam tahap istirahat (G0) atau membagi perlahan. Jumlah dan jenis radiasi yang mencapai sel dan kecepatan pertumbuhan sel mempengaruhi apakah dan seberapa cepat sel akan mati atau rusak. Radiosensitivity adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bagaimana beresiko sel adalah untuk kerusakan radiasi. Sel-sel kanker cenderung untuk membelah dengan cepat dan tumbuh di luar kendali. Terapi radiasi membunuh sel kanker yang membagi, tetapi juga mempengaruhi membagi sel-sel jaringan normal. Kerusakan pada sel-sel normal menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan. Setiap kali terapi radiasi yang diberikan itu melibatkan keseimbangan antara menghancurkan sel-sel kanker dan hemat sel-sel normal. Radiasi tidak selalu membunuh sel kanker atau sel-sel normal segera. Mungkin butuh beberapa hari atau bahkan minggu pengobatan bagi sel-sel untuk memulai mati, dan mereka dapat terus mati selama berbulan-bulan setelah pengobatan berakhir. Jaringan yang tumbuh cepat, seperti kulit, sumsum tulang, dan lapisan usus sering dipengaruhi segera. Sebaliknya, saraf, payudara, dan jaringan tulang kemudian menunjukkan efek. Untuk alasan ini, ada efek samping jangka panjang yang mungkin datang dengan terapi radiasi, dan beberapa di antaranya mungkin tidak terlihat sampai lama setelah pengobatan selesai. Di masa lalu, ia berpikir bahwa begitu suatu daerah yang diobati dengan radiasi tidak dapat diobati dengan radiasi lagi karena kerusakan pada sel-sel normal di daerah perawatan. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa program kedua terapi radiasi dapat diberikan dalam beberapa kasus IV. c. Radiasi Pengion Terhadap Sistem Biologik Yang dimaksud dengan radiasi pengion adalah radiasi sinar X atau sinar gamma. Untuk mengetahui efek radiasi pengion ini, kita perlu mengetahui beberapa pengertian satuan yang digunakan dalam radiasi. IV. c. 1. Satuan Dosis dalam Radiasi Pengion Roentgen (R) adalah satuan dari banyaknya radiasi (unit of exposure). Satu Roentgen adalah: banyaknya radiasi sinar X atau sinar gamma yang menimbulkan ionisasi di udara pada 0,001293 gram udara sebanyak satu satuan muatan elektrostatis. 0,001293 gram ialah massa 1 cm3 udara pada 0oC, 760 mm Hg. Radiasi sinar X atau sinar gamma yang mengenai suatu areal tertentu dikenal dengan nama satuan rap (Roentgen area product), di mana 1 rap sama dengan radiasi 100 R pada setiap 1 cm2. 1 rap = 100 R cm2 Satuan Roentgen ini hanya berdasarkan ionisasi yang terjadi di udara dan hanya berlaku bagi sinar X dan sinar gamma saja, serta tidak menunjukkan jumlah/banyaknya absorpsi bagi sembarang radiasi. Satu rad didefinisikan sebagai dosis penyerapan energi radiasi sebanyak 100 erg bagi setiap gram benda/jaringan. 1 rad = 100 erg/g = 0,01 Joule/Kg jaringan Untuk sinar X dan sinar gamma, dosis sebesar 1 rad hampir sama dengan dosis 1 R per gram air. Tetapi untuk jaringan absorpsi radiasi akan lebih banyak dari pada air, dan akan memberikan dosis rad yang lebih besar, misalnya 1 R sinar X pada tulang = 4 rad. Untuk energi radiasi yang tinggi pada penggunaan radioterapi perbandingan antara rad dengan Roentgen mendekati 1 baik untuk tulang maupun untuk jaringan. Pada tahun 1975 International Commission on Radiological Unit (ICRU) memakai Gray (Gy) sebagai dosis satuan Internasional (SI). Pemakaian satuan Gy ini untuk menghormati tuan Harold Gray, seorang ahli fisika kedokteran berkebangsaan Inggris yang menemukan efek Oksigen pada sel-sel yang diradiasikan. Satu Gy adalah dosis radiasi apa saja yang menyebabkan penyerapan energi 1 Joule pada 1 Kg zat penyerap, maka: 1 Gy = 1 J/Kg = 107 erg/Kg = 100 rad IV. c. 2. Efek Biologis yang Timbul Oleh Radiasi Pengion Radioterapi dengan sinar X, sinar gamma atau partikel isotop radioaktif pada hakekatnya tergantung pada energi yang diabsorpsi baik secara efek fotoelektris maupun efek Kompton yang menimbulkan ionisasi pada jaringan. Sebagai akibat ionisasi ini, terjadi kelainan atau kerusakan pada jaringan. Akibat yang ditimbulkan oleh radiasi pengion ini dinamakan efek biologis. Efek biologis dibagi atas dua bagian, yaitu; 1. Efek Somatis 2. Efek genetis Pembagian efek somatis maupun efek genetis berdasarkan atas kerusakan sel jaringan yang ditimbulkan oleh radiasi pengion tersebut. Di dalam sel akan terjadi dua efek yang merusak, yaitu efek ionisasi dan efek biokimia. Efek Ionisasi; pada sel-sel terionisasi akan memancarkan elektron pada struktur ikatan kimia dengan akibat terpecahnya molekul-molekul dari sel sehingga terjadi kerusakan sel. Fek Biokimia; jaringan sebagian besar terdiri dari air. Radiasi pengion akan menyebabkan molekul air terpecah menjadi ion H+ dan OH- serta atom-atom netral H dan OH (faceradical), yang sangat bereaksi kimia. Molekul-molekul jaringan yang terpecah ini akan menyebabkan terjadinya kerusakan jaringan. Dalam efek somatis ini berkaitan erat dengan besarnya radiasi yang diabsorpsi dan respon jaringan terhadap radiasi. Respon yang berlainan ini dinamakan sensitivitas jaringanterhadap radiasi. Berikut ini, disusun radiasi sensitif berbagai jaringan terhadap radiasi menurut urutan menurun: 1. Sumsum tulang dan sistem hemopoetik 2. Jaringan alat kelamin 3. Jaringan alat pencernaan 4. Kulit 5. Jaringan ikat 6. Jaringan kelenjar 7. Tulang 8. Otot 9. Urat syaraf Sensitivitas pelbagai jaringan tumor terhadap radiasi juga tidak sama tergantung pada jaringan apa tumor itu berasal. Dalam hal ini, kita harus berpegang pada hukum Bergonie dan Tribondeau. Bergonie dan Tribondeau (1906) melakukan penyinaran pada testis binatang percobaan. Diperoleh kesimpulan bahwa embrional atau makin tidak berdiferensiasi suatu sel, makin sensitif sel-sel tersebut terhadap radiasi. Kesimpulan ini dikenal dengan hukum Bergonie-Tribondeau yang sangat penting dalam radioterapi. Hukum itu mempunyai arti bahwa makin aktif suatu sel berproliferasi (memperbanyak diri dengan cara pemecahan) makin sensitif pula sel tersebut terhadap radiasi.Sel-sel tumor ganas pada umumnya dalam keadaan prolifeasi aktif, maka lebih sensitif terhadap radiasi dari pada sel-sel sehat di sekitarnya. Berdasarkan hukum Bergonie-Tribondeau, tumor dibagi 3 (tiga), yaitu: 1. Tumor ganas yang radiosensitif 2. Tumor ganas yang radioresponsif 3. Tumor ganas yang radioresisten IV. d. Terapi Radiasi Internal (Brachytherapy) Internal terapi radiasi juga dikenal sebagai brachytherapy (rem-ee-ADA-uh-pee), yang berarti-terapi jarak pendek. Dengan metode ini, kontainer radioaktif ditempatkan ke dalam tumor atau ke rongga tubuh dekat dengan tumor. Keuntungan brakiterapi adalah kemampuan untuk memberikan dosis radiasi yang tinggi pada daerah kecil. Hal ini berguna dalam kasus-kasus yang membutuhkan dosis tinggi atau dosis radiasi yang akan lebih daripada jaringan normal tahan jika harus datang dari luar. IV. d. 1. Jenis-jenis Radiasi Internal Jenis utama dari radiasi internal (Brachytherapy)adalah: • Radiasi Interstitial: sumber radiasi ditempatkan langsung ke dalam atau di samping tumor menggunakan pelet kecil, biji, kabel, tabung, atau kontainer. • Radiasi Intracavitary: wadah bahan radioaktif ditempatkan dalam rongga tubuh seperti dada, rektum, rahim, atau vagina. Ultrasound, x-ray, atau CT scan digunakan untuk membantu dokter meletakkan sumber radioaktif di tempat yang tepat. Penempatan dapat permanen (jangka panjang) atau sementara (jangka pendek): • Brachytherapy Tetap melibatkan menggunakan wadah kecil, yang disebut pelet atau biji, yang seukuran sebutir beras. Mereka ditempatkan tepat ke tumor menggunakan tipis, jarum berongga. Setelah di tempat, pelet yang mengeluarkan radiasi selama beberapa minggu atau bulan. Karena mereka sangat kecil dan menyebabkan sedikit ketidaknyamanan, mereka hanya tersisa di tempat setelah bahan radioaktif mereka habis. • Brachytherapy sementara dapat laju dosis tinggi (HDR) atau laju dosis rendah (LDR). Entah jenis melibatkan sebentar menempatkan jarum berongga, tabung, atau balon berisi cairan ke daerah yang akan dirawat. Radioaktif material dapat dimasukkan dalam kontainer untuk waktu yang singkat dan kemudian dibuang. Untuk brakiterapi HDR, sumber radiasi dimasukkan ke dalam tempat bagi sekitar 10 sampai 20 menit pada satu waktu, kemudian dihapus. Proses ini dapat diulang dua kali sehari selama beberapa hari, atau sekali seminggu selama beberapa mingguUntuk LDR brakiterapi, sumber radiasi tetap di tempat hingga 7 hari. Untuk menjaga implan dari bergerak, Anda akan perlu untuk tinggal di tempat tidur dan berbaring masih cukup. Untuk alasan ini, Anda akan disimpan di rumah sakit selama LDR terapi. IV. d. 2. Pengobatan dengan Radiasi Internal Sakit parah atau penyakit yang tidak mungkin terjadi selama terapi implan. Anda mungkin merasa mengantuk, lemah, atau mual untuk waktu yang singkat karena anestesi (obat yang membuat Anda ngantuk) digunakan saat implan diletakkan pada tempatnya. Sampaikan kepada perawat jika Anda memiliki efek samping yang tidak biasa seperti terbakar atau berkeringat. Anestesi biasanya tidak diperlukan untuk mengambil implan brachytherapy sementara. Kebanyakan dapat diambil keluar tepat di kamar rumah sakit Anda. Jika Anda harus tinggal di tempat tidur selama terapi implan, Anda mungkin harus tinggal di rumah sakit satu hari ekstra atau lebih setelah implan akan dihapus. Setelah implan dilepas, tidak ada radioaktivitas dalam tubuh Anda. Dokter akan memberitahu Anda jika Anda harus membatasi aktivitas fisik. Kebanyakan pasien didorong untuk melakukan aktivitas sebanyak yang mereka rasakan bisa. Seperti, beberapa orang membutuhkan tidur atau istirahat ekstra selama hari-hari pertama mereka di rumah, tetapi Anda mungkin akan merasa lebih kuat dengan cepat. Area yang telah diobati dengan implan yang mungkin sakit atau sensitif untuk beberapa waktu setelah perawatan. IV. e. Kemungkinan Efek Samping dari Terapi Radiasi Jaringan tubuh normal bervariasi dalam respon mereka terhadap radiasi. Seperti halnya tumor, jaringan normal di mana sel-sel dengan cepat membagi mungkin akan terpengaruh. Hal ini menyebabkan beberapa efek samping pengobatan radiasi. Karena radiasi adalah pengobatan lokal, banyak efek samping tergantung pada area tubuh yang sedang dirawat. Efek awal radiasi dapat dilihat beberapa hari atau minggu setelah perawatan telah mulai dan mungkin akan menyala selama beberapa minggu setelah perawatan telah berakhir. Other effects may not show up until months, or even years, later. Efek lainnya mungkin tidak muncul sampai bulan, atau bahkan bertahun-tahun, kemudian. Efek samping utama antara lain: IV. e. 1. Kelelahan (Fatigue) Fatigue adalah kelelahan ekstrem yang tidak mendapatkan istirahat yang lebih baik. Ini adalah efek umum dari radiasi, namun penyebab pasti belum diketahui. Kadang-kadang tumor menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk membuat zat yang menyebabkan kelelahan. Kelelahan juga bisa disebabkan oleh anemia (jumlah sel darah merah yang rendah), gizi buruk, rasa sakit, obat-obatan seperti steroid atau kemoterapi, depresi, dan stres. Tidak ada pengobatan tunggal untuk kelelahan, tetapi jika menyebabkan dapat ditemukan harus diobati. Misalnya, jika kelelahan adalah sebagian disebabkan oleh anemia, beberapa pasien dapat mengambil manfaat dari transfusi darah atau dari obat-obatan yang menyebabkan tubuh untuk membuat sel darah merah. Kelelahan dapat bertahan untuk waktu yang lama setelah perawatan selesai dan beberapa orang tidak pernah memiliki energi sebanyak seperti yang mereka lakukan sebelum pengobatan. Cahaya atau latihan sedang dengan istirahat sering dapat membantu untuk mengurangi kelelahan. Bicarakan dengan dokter Anda tentang hal ini dan perawatan lainnya yang dapat bekerja untuk Anda. IV. e. 2. Perubahan Kulit Terapi radiasi menyebabkan kerusakan kulit yang kurang daripada itu di masa lalu karena sebagian besar dosis radiasi yang disampaikan di bawah permukaan kulit. Anda masih mungkin menemukan bahwa kulit Anda menunjukkan respon terhadap perawatan. Selama 2 minggu pertama pengobatan, Anda mungkin akan melihat kemerahan samar. Kekeringan dan pengelupasan kulit dapat terjadi dalam 3 sampai 4 minggu. Setelah itu, kulit atas wilayah pengobatan mungkin menjadi lebih gelap. Hal ini karena radiasi yang berpengaruh pada sel-sel kulit yang menghasilkan pigmen (warna). Anda juga mungkin telah kehilangan rambut pada kulit di atas area yang sedang diobati. Kulit di daerah perawatan juga bisa menjadi kering dan gatal. Melembabkan kulit dengan lidah buaya, lanolin, atau vitamin E dapat membantu. Tetapi sebelum menggunakan produk kulit selama pengobatan, radiasi meminta dokter atau perawat jika sudah OKBeberapa lotion yang OK untuk digunakan setelah berakhir pengobatan dapat benar-benar membuat hal-hal buruk selama terapi. Jangan menggunakan parfum, deodoran, dan lotion kulit yang mengandung alkohol atau parfum. Juga menghindari bubuk kecuali dokter Anda atau perawat bilang mereka OK untuk digunakan. Tetap keluar dari matahari sebanyak yang Anda bisa. Jika Anda harus di luar ruangan, mengenakan topi dan pakaian yang akan melindungi kulit Anda. Setelah sekitar satu bulan pengobatan, beberapa orang mendapatkan radiasi mungkin melihat mengupas kulit dan lembab (menangis) area. Biarkan tim medis perawatan Anda tahu apakah ini terjadi pada Anda. Kemudian efek radiasi dapat mencakup penipisan kulit. Kulit mungkin merasa sulit, terutama jika operasi juga telah dilakukan di daerah yang samaBeberapa orang mungkin mengalami kesulitan dengan penyembuhan luka di daerah yang dirawat. Kulit di daerah perawatan selalu mungkin lebih sensitif terhadap matahari, dan Anda harus ekstra hati-hati untuk melindungi ketika Anda berada di luar ruangan. IV. e. 3. Mulut dan Masalah Tenggorokan Mucositis (peradangan di dalam mulut) adalah istilah efek samping-pendek yang mungkin terjadi jika radiasi diberikan ke kepala dan area leher. Biasanya membaik dalam waktu beberapa minggu setelah perawatan selesai. Mulut kering dan hilangnya rasa dapat disebabkan oleh kerusakan radiasi pada kelenjar ludah dan selera. Tebal, lengket, air liur seperti tali dan masalah menelan dapat juga terjadi. Efek samping ini sering hilang setelah akhir perlakuan, namun dalam beberapa kasus mungkin akan permanen. Menjaga mulut Anda bersih adalah penting untuk mengurangi risiko infeksi. Jika mulut Anda menjadi sakit, Anda mungkin akan diberi obat untuk mati rasa mulut atau membantu rasa sakitAnda mungkin perlu mengambil sebelum makan sehingga lebih mudah untuk makan. Pastikan untuk memberitahu dokter tentang sakit dan apakah obat-obatan untuk membantu bekerja. Gizi yang baik sangat penting bagi penderita kanker. Jika rasa sakit dan iritasi membuat sulit untuk makan atau menelan, Anda mungkin harus memiliki tabung pengisi dimasukkan ke dalam perut Anda untuk sementara sehingga Anda dapat mengambil dalam makanan cukup. Tim perawatan kesehatan Anda akan membantu Anda mengembangkan rencana untuk mengelola gejala Anda. Radiasi pada daerah kepala dan leher dapat mempengaruhi gigi juga, dan meningkatkan kesempatan Anda mendapatkan gigi berlubang. perawatan mulut untuk mencegah masalah akan menjadi bagian penting dari perawatan Anda. Sebelum memulai radiasi, berbicara dengan dokter gigi Anda dan memiliki lengkap check up. Juga meminta dokter gigi Anda untuk berbicara dengan onkologi radiasi Anda sebelum Anda mulai perawatan radiasi. Setiap perawatan gigi yang perlu Anda mungkin harus dilakukan sebelum radiasi dimulai dan perawatan fluoride harian mungkin diresepkan untuk melindungi gigi Anda. IV. f. Terapi Radiasi Proton (Alternatif Pengobatan Kanker) Pertanyaan apakah penelitian dalam bidang fisika partikel memiliki aplikasi langsung untuk kebutuhan manusia mulai terjawab dengan jelas. Fasilitas pemercepat partikel, yang selama ini hanya dipakai untuk menganalisis interaksi antarpartikel elementer, saat ini digunakan untuk media radiasi untuk pengobatan kanker. Pada tahun 1946, Robert Rathbun Wilson PhD, fisikawan partikel eksperimentalis yang juga terlibat dalam proyek "bom atom" Manhattan, mempublikasikan sebuah karya ilmiah yang pertama kali mengusulkan penggunaan berkas proton untuk pengobatan kanker dengan radiasi. Akhirnya, Wilson menjadi direktur pertama fasilitas yang saat ini dikenal dengan nama Fermi National Accelerator Laboratory di kota Batavia, Negara Bagian Illinois, Amerika Serikat (AS). Terapi kanker dengan radiasi proton memiliki keuntungan yang tidak dimiliki oleh terapi radiasi konvensional. Keunikan terapi proton ini terletak dari sifat proton itu sendiri sebagai partikel yang memiliki massa dan muatan listrik. Dibandingkan dengan metode-metode pengobatan lain, seperti kemoterapi atau bahkan operasi pengangkatan kanker, terapi proton jauh lebih aman dan memberikan kualitas hidup yang lebih baik bagi si pasien selama terapi radiasi dijalankan. IV. f. 1. Keunggulan Proton Secara prinsip, radiasi kanker standar maupun radiasi proton adalah sama. Keduanya mengandalkan proses ionisasi yang mengubah sifat atom dalam molekul sel kanker. Semua bagian tubuh kita terdiri dari molekul-molekul yang terdiri dari atom. Setiap atom memiliki inti atom yang dikelilingi oleh elektron. Jika proton yang memiliki massa dan energi yang tinggi melewati atom, proton akan menarik elektron keluar dari orbitnya, proses ini dikenal sebagai ionisasi. Akibatnya, karakteristik atom tadi akan berubah. Sejalan dengan itu, molekul tempat atom ini berada akan berubah sifatnya. Proses perubahan sifat inilah yang diharapkan terjadi karena mengakibatkan rusaknya susunan DNA dan material-material genetik pada sel-sel kanker. Selanjutnya, DNA sel yang rusak membuat sel tidak berfungsi, terutama untuk membelah dan menyebar. Karena kemampuan memperbaiki sel kanker rendah meskipun dibantu dengan enzim, proses beruntun ini mengakibatkan sel kanker rusak secara permanen. Sementara itu, dengan radiasi standar, efek sampingnya adalah sel-sel sehat di sekitar sel kanker akan rusak. Hal ini terjadi karena energi radiasi cahaya tidak bisa difokuskan ke daerah tertentu saja, melainkan disebar ke sekeliling daerah penyakit. Kekurangan radiasi dengan foton ini disebabkan justru oleh sifat alami partikel penyusun cahaya, foton, yang tidak memiliki massa dan muatan ini. Energi yang dibawa oleh foton akan mudah diserap oleh medium di sekeliling sel kanker itu sendiri. Hal di atas tidak terjadi pada radiasi proton. Karena proton memiliki massa yang jauh lebih berat daripada massa elektron dan muatan listrik positif, energi yang dibawa oleh proton bisa dipercepat sedemikian rupa sehingga medium di sekeliling kanker tidak bisa menyerap energi yang dibawa oleh berkas proton. Akibatnya, berkas proton dapat diatur untuk bisa menanamkan energinya ke lokasi sel kanker yang dituju. Radiasi proton akan semakin efektif hasilnya saat ini karena informasi tiga dimensi sel kanker bisa didapat dengan imaging process menggunakan alat-alat seperti CAT scan. Dengan informasi ini, distribusi energi tiga dimensi yang diperlukan untuk deposit energi proton bisa didapatkan. Ini akan lebih memudahkan pengaturan dosis radiasi proton yang lebih komprehensif bagi sebuah sel kanker dengan karakteristik khusus. IV. f. 2. Keperluan Rumah Sakit Tantangan berikut tentunya adalah bagaimana membuat fasilitas pemercepat proton yang relatif cukup kecil sehingga memiliki ukuran yang sesuai dengan ukuran sebuah rumah sakit. Ukuran fasilitas ini jauh lebih kecil daripada fasilitas pemercepat partikel di CERN Eropa, yang memiliki lintasan partikel melewati beberapa negara atau di Thomas Jefferson National Accelerator Facilities, Newport News VA, Amerika Serikat, dengan lintasan partikel berukuran lebih kurang dua kali lapangan bola. Namun, dengan kemajuan teknologi rekayasa, ilmu komputer dan ilmu fisika, saat ini telah banyak dihasilkan "mesin" penghasil proton dan bahkan telah beroperasi penuh, baik untuk penelitian maupun pengobatan. Proses menghasilkan berkas proton diawali dengan menyuntikkan gas hidrogen ke dalam ruang vakum untuk kemudian melewati proses pemisahan elektron dari inti atom hidrogen, proses yang juga dikenal sebagai ionisasi. Kemudian dengan medan magnet, berkas proton tadi dibelokkan ke tabung hampa udara yang disebut sebagai pemercepat awal (pre-accelerator) untuk melewati potensial listrik yang mendorong proton mencapai energi sekitar dua juta elektron- volt. Satu elektron-volt sama dengan energi yang digunakan untuk menggerakkan sebuah elektron melewati potensial listrik sebesar 1 volt. Berkas proton tadi melanjutkan perjalanannya untuk mendapatkan energi yang lebih tinggi di dalam alat yang dikenal dengan nama sinklotron, yang terdiri dari ruang hampa dengan frekuensi radio. Dalam lintasan melingkar, berkas proton berputar sebanyak 10 juta kali dalam satu detik. Setiap berputar, ruang kosong dengan frekuensi radio di dalam cincin sinklotron ini menambah energi proton, yang akhirnya akan mencapai energi sekitar 70 sampai 250 juta elektron-volt. Energi ini cukup untuk menempatkan proton di kedalaman tubuh pasien. Setelah keluar dari sinklotron, berkas proton diteruskan ke dalam sistem transpor yang akan melanjutkannya melewati rangkaian magnet yang mengarahkan dan menambah intensitas berkas tadi. Akhirnya, berkas proton akan dipecah untuk kemudian diarahkan ke beberapa saluran keluar. Biasanya, satu saluran dipakai untuk pengawasan dan pengontrolan energi proton, selebihnya dikeluarkan dengan alat-alat khusus yang disesuaikan dengan keperluan pengobatan kanker. IV. f. 3. Terapi Proton Walaupun usia penelitian terapi proton telah berabad-abad, jenis kanker yang bisa diobati dengan terapi proton barulah kanker yang masih dalam stadium dini dan belum menyebar ke bagian tubuh yang lain. Cukup banyak jenis kanker yang telah berhasil diobati dengan terapi ini. Di antaranya adalah kanker prostat dan kanker pada anak-anak. Kanker prostat adalah kanker yang menyerang kelenjar prostat yang terdapat pada sistem reproduksi pria. Biasanya terjadi pada pria berusia lanjut, tetapi kadang juga pada pria muda. Di AS, jumlah penderita kanker jenis ini relatif tinggi, mencapai angka 220.000 pada tahun 2003. Sementara di Asia angka ini jauh lebih rendah, sekitar 10 persen dari angka di AS. Salah satu pilihan pengobatan bagi kanker prostat adalah dengan radiasi. Pengobatan ini paling tidak lebih menjadi pilihan daripada operasi pengangkatan kanker. Sayangnya, tidak semua bagian kanker terjangkau dengan radiasi konvensional. Untuk itu, pilihan yang terbaik adalah dengan radiasi proton. Di Rumah Sakit Loma Linda, AS, sendiri lebih dari 900 pasien dari tahun 1991 sampai dengan tahun 1996 menjalani radiasi ini dengan hasil yang sangat memuaskan. Sementara itu, pengobatan kanker pada anak-anak dengan radiasi konvensional akan membahayakan sel-sel sehat di sekeliling sel kanker, yang tentunya relatif berusia muda. Pengobatan dengan terapi proton menolong dokter mengobati hanya sel kanker dan tidak menambah risiko rusaknya sel-sel sehat. Kanker anak yang diobati dengan terapi ini termasuk kanker pada otak dan mata. Karena biaya pembangunan fasilitas terapi proton masih relatif sangat mahal, hanya negara-negara maju yang telah memiliki fasilitas ini. Di seluruh dunia saat ini hanya terdapat 20 fasilitas. Di beberapa negara Eropa dan AS, selain membangun fasilitas terapi proton yang sama sekali baru, fasilitas pemercepat partikel yang telah habis masa pakainya untuk penelitian fisika partikel dialihkan fungsinya menjadi tempat pengobatan dengan radiasi proton. Swiss dengan Paul Scherrer Institute dan Kanada dengan TRIUMF mengkhususkan diri dengan pengobatan kanker mata. Jerman memiliki beberapa fasilitas, di antaranya di kota Muenchen, Berlin, dan Heidelberg. Sementara itu, AS memiliki tiga pusat terapi proton, masing-masing di Loma Linda California, Boston Massachusetts, dan di Bloomington Indiana. IV. g. Radiofarmasi Radiofarmasi adalah obat yang mengandung bahan radioaktif. Penggunaan obat ini mungkin dimasukkan ke dalam vena, diambil oleh mulut, atau ditempatkan dalam rongga tubuh. Tergantung pada obat dan bagaimana hal itu diberikan, bahan-bahan perjalanan ke berbagai bagian tubuh untuk mengobati kanker atau mengurangi gejalanya. IV. g. 1. Pengobatan Nyeri Tulang Strontium 89 dan samarium 153 yang radiofarmasi sering digunakan untuk tumor yang telah menyebar ke tulang (metastasis tulang). Obat-obatan ini diberikan oleh pembuluh darah (intravena atau IV), sehingga mereka pergi ke dalam sirkulasi dengan darah. Mereka membangun di daerah tulang mana ada kanker. Radiasi mereka mengeluarkan membunuh sel kanker dan memudahkan rasa sakit yang disebabkan oleh metastasis tulang. Untuk kanker yang telah menyebar ke lebih dari satu tulang, pendekatan ini jauh lebih baik daripada mencoba untuk tujuan radiasi sinar eksternal pada setiap tulang terpengaruh. Obat ini juga dapat digunakan bersama dengan berkas radiasi eksternal yang ditujukan pada metastase tulang yang paling menyakitkan. Pendekatan gabungan telah membantu banyak pria dengan kanker prostat, namun penggunaannya untuk kanker lain belum dipelajari sebagai banyak. Beberapa orang melihat peningkatan nyeri tulang selama beberapa hari pertama setelah pengobatan. Obat ini juga dapat menurunkan jumlah sel darah, sel darah putih terutama (ini dapat meningkatkan risiko infeksi) dan platelet (yang dapat meningkatkan resiko memar atau pendarahan). IV. g. 2. Pengobatan Kanker Tiroid Kelenjar tiroid menyerap hampir semua yodium dalam darah. Karena itu, yodium radioaktif (juga dikenal sebagai radioiod atau yodium 131) dapat digunakan untuk menghancurkan kelenjar tiroid dan kanker tiroid dengan sedikit efek pada seluruh tubuh. Pengobatan ini sering digunakan setelah operasi kanker tiroid untuk menghancurkan sel-sel tiroid yang mungkin telah tertinggal atau untuk mengobati beberapa jenis kanker tiroid yang menyebar ke kelenjar getah bening dan bagian tubuh lainnya. Dosis kecil radioiod dapat diberikan tanpa harus mengakui pasien ke rumah sakit, namun dosis perawatan yang biasa untuk kanker tiroid memerlukan 2 sampai 3 hari di rumah sakit. Beberapa minggu setelah pengobatan, radioiod itu hilang dari tubuh. Pada saat itu, dokter dapat memeriksa untuk melihat seberapa baik perlakuan bekerja. Efek samping jangka pendek pengobatan radioiod jarang, tetapi mungkin termasuk nyeri leher, mual dan iritasi lambung, kelembutan kelenjar ludah, dan mulut kering. Dosis besar dapat menyebabkan jumlah sel darah rendah. Pria dapat menjadi subur (tidak dapat anak ayah) setelah dosis besar. Mungkin ada beberapa risiko jangka panjang, juga. Penelitian besar telah menemukan bahwa mungkin ada peningkatan yang sangat sedikit pada risiko mengembangkan jenis lain kanker, termasuk leukemia, di masa depan. Disarankan bahwa wanita usia subur menghindari menjadi hamil selama pengobatan dan selama setidaknya satu tahun setelah pengobatan. Jika seorang wanita hamil setelah itu, tidak ada bukti risiko yang lebih tinggi cacat lahir atau keguguran. Wanita diobati dengan yodium radioaktif selama tahun-tahun subur mereka mungkin mengalami menopause sedikit sebelumnya. IV. g. 3. Fosfor 32 Bentuk fosfor (juga dikenal sebagai P-32 atau fosfat kromat P 32) diletakkan di dalam tumor otak yang kistik (berongga) untuk membunuh tumor tanpa menyakiti bagian-bagian yang sehat dari otak. Di masa lalu, P-32 diberikan ke pembuluh darah (infus) sebagai pengobatan umum untuk penyakit darah yang disebut polisitemia veraP-32 juga ditempatkan di dalam perut (perut) sebagai pengobatan untuk kanker ovarium. Cara ini jarang digunakan pada saat ini. IV. g. 4. Radio Antibodi Berlabel Antibodi monoklonal adalah buatan manusia versi dari protein sistem kekebalan yang hanya menyerang target molekul tertentu pada sel kanker tertentu Para ilmuwan telah belajar bagaimana pasangan ini antibodi dengan atom radioaktif. Ketika dimasukkan ke dalam aliran darah, antibodi bertindak sebagai perangkat pelacak. Mereka melampirkan hanya untuk target mereka, sehingga radiasi langsung ke kanker. Radio-antibodi berlabel digunakan untuk mengobati beberapa limfoma non-Hodgkin, terutama mereka yang tidak merespon pengobatan lain. Mereka mungkin menyebabkan reaksi alergi ketika pertama kali ditanamkan. Mereka mungkin juga lebih rendah jumlah sel darah, yang dapat meningkatkan risiko infeksi, memar, atau perdarahan. 2. Rangkuman 3. Evaluasi a. Tulisan: 1) Terangkan secara singkat Prinsip Terapi Radiasi 2) Terangkan Cara Kerja Radiasi untuk Mengobati Kanker 3) Terangkan secara singkat Radiasi Pengion 4) Jelaskan Terapi Radiasi Internal (Brachytherapy) b. Lisan 1) Jelaskan Kemungkinan Efek Samping dari Terapi Radiasi 2) Jelaskan secara singkat tentag Terapi Radiasi Proton 3) Terangkan secara singkat tentang Radiofarmasi C. DAFTAR PUSTAKA 1. Gabriel, J. F. 1996. Fisika Kedokteran. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC 2. I. B. Alit Swamardika, Gusalit @ee.unud.ac.id
Share this article :

Poskan Komentar

terima kasih atas komentar anda, blog in do follow. Setelah anda komentar, akan di kunjungi balik.

SAHABAT BLOGGER

 
Support : Stikes Dompu | Copyright © 2011. STIKES Dan SMK KES Dompu - All Rights Reserved
Terima Kasih Kepada Creating Website Proudly powered by Blogger